Sab. Sep 25th, 2021
dota 2

Sebuah mod yang sukses menarik hati jutaan gamer di semua dunia, Defense of The Ancients (DOTA) memang menjadi fenomena tersendiri. Mengubah mekanik permulaan yang ditawarkan oleh Warcraft III, IceFrog menyuntikkan sensasi RPG yang lebih kental dengan membawa pertempuran hero sebagai konsentrasi utama. Tak lagi seharusnya dipusingkan dengan taktik membangun unit, gamer sekarang dibawa dalam mode PvP yang pesat, intens, dan pastinya – mengasah adrenalin. Berpusat membangun karakter dengan perannya masing-masing dan memainkan peran terbaik dalam pertempuran regu, DOTA bahkan diakui sebagai salah satu game kompetitif yang seringkali dilombakan di ajang internasional. Tak salah apabila Valve beratensi untuk mengakuisisi nama yang satu ini.

Perjalanan akuisisi Valve atas nama DOTA memang bukan perkara gampang. Sempat mengalami konflik dengan Blizzard sebagai pemilik Warcraft III dan Situs IDN Poker Terpercaya 2021, bentrokan ini untungnya usai damai. Valve berkesempatan untuk terus melanjutkan terus proyek ambisius ini, menawarkan berbagai modifikasi di sisi visual dan tentu saja mekanik gameplay yang lebih sepadan. Menjelang pelaksanaan beta dan sukses menjaring ratusan ribu gamer selama pelaksanaan ini, Valve kesudahannya siap untuk keluar dari fase yang satu ini. Setahun semenjak rilis betanya, Valve kesudahannya secara sah merilis DOTA 2 secara bebas terhadap publik. Sembari menetapkan pelaksanaan peralihan ini tidak akan mengganggu pengalaman mereka yang sudah masuk ke dalam masa beta, DOTA 2 kesudahannya terbuka bagi tiap-tiap gamer melalui sistem F2P yang ia usung.

Nah buat kalian yang terbiasa bermain game Slot Online di situs terpercaya, apakah kalian tertarik untuk memainkan game Dota 2 ini ?

Mengingat masa beta yang sudah usai dan eksistensinya sebagai sebuah game sah yang terbuka secara komersil, ini menjadi momen yang tepat bagi lawlists untuk melemparkan sebagian impresi yang sempat kami tangkap, tentu saja – selama setahun terakhir ini. Apa saja yang berubah? Menjadi lebih baik atau lebih buruk? Atau ia masih belum mampu menundukkan tren DOTA pertama?

Menyesuaikan dengan Sisi Visual yang Baru
Perombakan di sisi visual tampil tidak ubahnya pedang bermata dua. Di satu sisi, ia menawarkan mutu grafis yang lebih modern mencontoh perkembangan zaman. Melainkan di sisi lain, gamer dituntut untuk kembali menyesuaikan diri dengan animasi gerak dan skill yang tentu saja krusial dalam pertempuran.

Urusan hak dagang atas nama memang memaksa Valve untuk melakukan sebagian penyesuaian, mengingat versi pertama DOTA memang dibangun dari teladan karakter dari sebagian game ikonik Blizzard – dari Warcraft III sampai Starcraft. Untuk menetapkan game MOBA teranyar mereka ini tidak terus melalui pelaksanaan tata tertib, Valve kesudahannya mengubah sebagian aspek yang signifikan, secara khusus di sisi kosmetik.

Salah satu yang paling signifikan merupakan perubahan teladan karakter yang dipakai. Meski hadir dengan teladan karakter yang jauh berbeda dengan lebih halus, Anda tetap dapat menemukan sebagian ciri utama karakter yang tetap dipertahankan dari seri pertamanya. Konsep ini memudahkan para gamer DOTA pertama untuk menyesuaikan diri dengan pesat, secara khusus mereka yang belum terkenal dengan desain baru hero yang ada.  Tak hanya dari teladan  karakter, Valve juga menyuntikkan nama yang lebih “biasa” untuk mencegah dilema lebih jauh.

Perubahan visualisasi ini juga dipakai untuk berbagai desain item dan persenjataan yang ditawarkan di warung. Memang butuh waktu lebih lama bagi para gamer pendatang baru ataupun mereka yang sempat mencicipi DOTA pertama untuk menguasai aspek ini lebih dalam. Tak hanya sekedar mempelajari desain item dan resep yang untungnya, sedikit terbantu dari penjelasan yang tetap disertakan saat Anda melakukan hover di tiap-tiap item yang ada, Anda juga mulai seharusnya menghafal kembali lokasi item yang sekarang ditempatkan dalam pengakategorian yang berbeda. Tiap-tiap hero juga akan hadir dengan rekomendasi item untuk memaksimalkan kesanggupan terbaiknya, membantu para pendatang baru untuk lebih dapat menguasai game ini dengan lebih pesat.

Perubahan visualisasi berarti juga berimbas langsung pada animasi gerak tiap-tiap karakter yang ada. Tak berimbas besar bagi para pemain DOTA yang baru, melainkan perubahan animasi ini akan memaksa para pemain veteran untuk menyesuaikan irama gameplay kembali. Sementara mereka yang tumbuh besar bersama dengan game MOBA yang lain, DOTA 2 mungkin akan terasa lebih lambat. Kenapa animasi sungguh-sungguh signifikan? Sebab animasi gerak dan serangan akan sungguh-sungguh menetapkan seberapa baik Anda tampil dalam DOTA 2. Anda menjadikanya sebagai pondasi untuk melakukan creeping yang tepat sasaran dan tentu saja, melakukan kombinasi skill yang lebih mumpuni.

Valve mungkin menyempurnakan sisi visual  untuk DOTA 2 untuk menetapkan seri ini mampu tampil dengan teknologi dan mutu yang lebih terkini. Melainkan di sisi lain, kehadiran fitur ini tentu saja memaksa gamer untuk melakukan sebagian penyesuaian penting – secara khusus mereka yang sempat mencicipi DOTA pertama. Sementara bagi para pecinta judi di situs Daftar Ibcbet sebagai pendatang baru di genre MOBA dan menghasilkan DOTA 2 sebagai pilihan pertama dan hadir tanpa pengetahuan, perubahan di sisi visual ini tidak akan memberikan akibat yang signifikan.

Kelompok yang Tetap Tak “Berteman”
Terlepas dari berbagai klaim yang sempat diutarakan Valve, DOTA 2 bukanlah rumah yang “bersahabat” untuk para gamer pendatang baru.

Apa yang membikin sebuah game MOBA sekelas DOTA seperti ini susah untuk menjaring para pemain baru yang memang belum pernah mencicipi genre ini sebelumnya? Ironis memang, melainkan tanggung jawab terbesar justru berlokasi di pundak komunitasnya sendiri. Valve memang tidak segan mengklaim bahwa DOTA 2 saat ini merupakan game dengan kelompok sosial terbesar di Steam, melainkan di sisi lain, fakta ini menjadi pedang bermata dua. Popularitasnya yang seperti itu masif mungkin akan menarik hati para gamer yang belum pernah menjajal MOBA sebelumnya. Melainkan alih-alih menyambut mereka dengan tangan terbuka, kelompok sosial DOTA 2 seharusnya diakui, bukanlah kelompok sosial yang “sebaik” itu,

Anonimitas dalam dunia maya dipadukan dengan mekanik gameplay dalam link https://www.17hertz.com/ yang memang sungguh-sungguh bergantung pada team-play dan kinerja individu tiap-tiap anggota, DOTA 2 akan menjadi rumah yang sungguh-sungguh tidak nyaman untuk para gamer pendatang baru. Valve sendiri memang sudah menyuntikkan mode tutorial dan “bot” untuk membantu gamer mendapatkan atmosfer pertempuran yang tepat, melainkan sayangnya – tidak cukup kuat untuk merepresentasikan keadaan pertarungan saat berhadapan dengan user yang lain. Ketika para pendatang baru seringkali mati atau tidak memberikan kontribusi signifikan dalam pertempuran, karenanya berbagai hardikan dan berbagai kalimat merendahkan akan meluncur dengan seperti itu gampang di layar kaca Anda. “Noob”, “Stupid”, sampai sebagian kata yang lebih kasar menjadi pemandangan yang tidak asing lagi.

Sebagian gamer mungkin mengamati agresivitas dan tingkah laku seperti ini sebagai bumbu persaingan yang akan membikin adrenalin kian terpompa pesat. Melainkan sudut pandang seperti ini terbukti tidak paralel dengan apa yang diinginkan Valve sendiri. Untuk menetapkan kelompok sosial yang lebih sehat dan bersahabat –  mereka mengaplikasikan sistem reward dan punishment menurut  vote dan laporan dari gamer yang berpartisipasi dalam pertempuran. Anda dapat memuji dan memberikan point tertentu saat Anda merasa bahwa anggota regu Anda sukses menampakkan mutu gameplay tertentu, atau Anda juga dapat memberikan skor negative dalam kelompok tertentu sebagai bentuk punishment bagi para gamer yang kasar, abusive, dan dengan sengaja tampil buruk dalam permainan. Konsekuensi bagi mereka? Valve akan memberikan pinalti dalam kurun waktu tertentu yang akan membikin pelaksanaan pencarian otomatis jauh lebih lama dan panjang dibandingi dengan para pemain dalam keadaan normal. Game ini tidak jauh beda dari situs https://discosperfectos.com/ yang menyediakan game judi slot online terbaik. Hanya saja perbedaan dari game ini dengan lainnya adalah slot online terbaru menggunakan uang asli untuk bisa dimainkan.

Sayangnya, mekanisme seperti ini tidak menonjol tepat sasaran untuk mejaring dan melahirkan kelompok sosial yang lebih sehat. Valve memang sempat mengklaim bahwa jumlah laporan dari para gamer kian menurun seiring dengan progress masa beta ini. Melainkan Valve sendiri tampaknya lupa, bahwa penurunan ini tidak selamanya berarti bahwa kelompok sosial DOTA 2 kian sehat. Tak tertutup kemungkinan bahwa laporan seperti ini menurun drastis sebab kelompok sosial sendiri mulai mendapatkan keadaan kelompok sosial DOTA 2 yang tidak bersahabat atau mengamati laporan yang mereka lontarkan memang tidak seefektif yang dibayangkan.

By Donchat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *